Cara Membersihkan Trotel Body Yamaha NMAX

Gambar
Hallo kawan Rider bagaimana nih tutorial yang telah saya bahas tentang Cara Mengatasi motor Yamaha Nmax Hilang Tenaga pasti cukup membantu para Rider untuk menambah wawasan ilmu kan tambah lagi untuk menghemat uang dimasa pandemi ini hehe Kali ini saya akan membahas tentang cara membuka Trotel Body Yamaha Nmax, Langsung saja kita meluncur ketopik pembahasanya pertama-tama yang Rider harus lakukan adalah menyiapkan konci konci untuk membungkar motornya konci yang perlu Rider siapkan adalah sebagai berikut -KONCI YANG HARUS DISIAPKAN Konci T/Palang 8 konci L (Bukan Yang L bintang !) Obeng (Screw Driver) Konci Ring Pas Ukuran 8-10-12-14-16-17 -Alat yang diperlukan untuk membersihkan Trotel Body Carbon Cleaner yang Spray Kuas/Sikat Gigi bekas Kompresor/Pompa Konvesional(gesut) Kain Bersih Langkah Langkah Pembongkaran yang harus dilakukan Lepas Behel Nmax(pegangan belakang motor),lepas dengan konci ring ya agar baut tidak rusak     2.Selanjutnya adalah Lepas jok motor Nmax setelah jok mo

TIPS PEMBENIHAN IKAN BANDENG


Benih bandeng (nener) merupakan salah satu sarana produksi yang utama
dalam usaha budidaya bandeng di tambak. Perkembangan Teknologi budidaya
bandeng di tambakdirasakan sangat lambat dibandingkan dengan usaha
budidaya udang. Faktor ketersediaan benih merupakan salah satu kendala
dalam menigkatkan teknologi budidaya bandeng.
Selama ini produksi nener alam belum mampu untuk mencukupi kebutuhan
budidaya bandeng yang terus berkembang, oleh karena itu peranan usaha
pembenihan bandeng dalam upaya untuk mengatasi masalah kekurangan
nener tersebut menjadi sangat penting.

Tanpa mengabaikan arti penting dalam pelestarian alam, pengembangan
wilayah, penyediian dukungan terhadap pembangunan perikanan khususnya
dan pembangunan nasional umumnya, kegiatan pembenihan bandeng di
hatchery harus diarahkan untuk tidak menjadi penyaing bagi kegiatan
penangkapan nener di alam. Diharapkan produksi benih nener di hatchery
diarahkan untuk mengimbangi selisih antara permintaan yang terus meningkat
dan pasok penangkapan di alam yang diduga akan menurun.

PENGERTIAN
Teknologi produksi benih di hatchery telah tersedia dan dapat diterapkan baik
dalam suatu Hatchery Lengkap (HL) maupun Hatchery Sepenggal (HS) seperti
Hatchery Skala Rumah Tangga (HSRT). Produksi nener di hatchery sepenggal
dapat diandalkan. Karenaresiko kecil, biaya rendah dan hasil memadai.
Hatchery sepenggal sangat cocok dikembangkan di daerah miskin sebagai
salah satu upaya penaggulangan kemiskinan bila dikaitkan dalam pola bapak
angkat dengan hatchery lengkap (HL). Dilain pihak, hatchery lengkap (HL)
dapat diandalkan sebagai produsen benih bandeng (nener) yang bermutu serta
tepat musim, jumlah dan harga.

Usaha pembenihan bandeng di hatchery dapat mengarahkan kegiatan
budidaya menjadi kegiatan yang mapan dan tidak terlalu dipengaruhi kondisi
alam serta tidak memanfaatkan sumber daya secara berlebihan. Dalam
siklusnya yang utuh, kegiatan budidaya bandeng yang mengandalkan benih
hatchery bahkan dapat mendukung kegiatan pelestarian sumberdaya baik
melalui penurunan terhadap penyian-nyian sumber daya benih species lain
yang biasa terjadi pada penangkapan nener di alam maupun melalui penebaran
di perairan pantai (restocking).

Disisi lain, perkembangan hatchery bandeng di kawasan pantai dapat dijadikan
titk tumbuh kegiatan ekonomi dalam rangka pengembangan wilayah dan
penyerapan tenaga kerja yang mengarah pada pembangunan berwawasan
lingkungan. Pada giliranya, tenaga yang terserap di hatchery itu sendiri selain
berlaku sebagai produsen juga berlaku sebagai kondumen bagi kebutuhan
kegiatan sehari-hari yang dapat mendorong kegiatan ekonomi masyarakat
sekitar hatchery.

PERSYARATAN LOKASI
Pemilihan tempat perbenihan bandeng harus mempertimbangkan aspek-aspek
yang berkaitan dengan lokasi.
Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam persyaratan lokasi adalah sebagai
berikut.
1) Status tanah dalam kaitan dengan peraturan daerah dan jelas sebelum
hatchery dibangun.
2) Mampu menjamin ketrsediaan air dan pengairan yang memenuhi
persyaratan mutu yang ditentukan;
- Pergantian air minimal; 200 % per hari.
- Suhu air, 26,5-31,0 0C.
- PH; 6,5-8,5.
- Oksigen larut; 3,0-8,5 ppm.
- Alkalinitas 50-500ppm.
- Kecerahan 20-40 cm (cahaya matahari sampai ke dasar pelataran).
- Air terhindar dari polusi baik polusi bahan organik maupun an organik.
3) Sifat-sifat perairan pantai dalam kaitan dengan pasang surut dan pasang
arus perlu diketahui secara rinci.
4) Faktor-faktor biologis seperti kesuburan perairan, rantai makanan,
speciesdominan, keberadaan predator dan kompretitor, serta penyakit
endemik harus diperhatikan karena mampu mengakibatkan kegagalan
proses produksi.

SARANA DAN PRASARANA
1) Sarana Pokok
Fasilitas pokok yang dimanfaatkan secara langsung untuk kegiatan produksi
adalah bak penampungan air tawar dan air laut, laboratorium basah, bak
pemeliharaa larva, bak pemeliharaan induk dan inkubasi telur serta bak
pakan alami.

a. Bak Penampungan Air Tawar dan Air Laut.
Bak penampungan air (reservoir) dibangun pada ketinggian sedemikian
rupa sehingga air dapat didistribusikan secara gravitasi ke dalam bak-bak
dan sarana lainnya yang memerlukan air (laut, tawar bersih).
Sistim pipa pemasukkan dan pembuangan air perlu dibangun pada bak
pemelihara induk, pemeliharaan larva, pemeliharan pakan alami,
laboratorium kering dan basah serta saran lain yang memerlukan air tawar
dan air laut serta udara (aerator).
Laboratorium basah sebaiknya dibangun berdekatan dengan bangunan
pemeliharaan larva dan banguna kultur murni plankton serta diatur
menghadap ke kultur masal plankton dan dilengkapi dengan sistim
pemipaan air tawar, air laut dan udara.

b. Bak Pemeliharaan Induk
Bak pemeliharaan induk berbentuk empat persegi panjang atau bulat
dengan kedalaman lebih dari 1 meter yang sudut-sudutnya dibuat
lengkung dan dapat diletakkan di luar ruangan langsung menerima
cahaya tanpa dinding.

c. Bak Pemeliharan Telur
Bak perawatan telur terbuat dari akuarium kaca atau serat kaca dengan
daya tampung lebih dari 2.000.000 butir telur pada kepadatan 10.000 butir
per liter.

d. Bak Pemeliharaan Larva
Bak pemeliharaan larva yang berfungsi juga sebagai bak penetasan telur
dapat terbuat dari serat kaca maupun konstruksi beton, sebaiknya
berwarna agak gelap, berukuran (4x5x1,5) m3 dengan volume 1-10 ton
berbentuk bulat atau bujur sangkar yang sudut-sudutnya dibuat lengkung
dan diletakkan di dalam bangunan beratap tembus cahaya tanpa dinding
balik. Untuk mengatasi penurunan suhu air pada malam hari, bak larva
diberi penutup berupa terval plastik untuk menyangga atap plastik, dapat
digunakan bentangan kayu/bambu.



e. Bak Pemeliharaan Makanan Alami, Kultur Plankton Chlorella sp dan
Rotifera.
Bak kultur plankton chlorella sp disesuaikan dengan volume bak
pemeliharaan larva yang terbuat dari serat kaca maupun konstruksi beton
ditempatkan di luar ruangan yang dapat langsung mendapat cahaya
matahari. Bak perlu ditutup dengan plastik transparan pada bagian
atasnya agar cahaya juga bisa masuk ke dalam bak untuk melindungi dari
pengaruh air hujan.
Kedalamam bak kultur chlorella sp harus diperhitungkan sedemikian rupa
sehingga penetrasi cahaya matahari dapat dijamin mencapai dasar tangki.
Kedalaman air dalam tangki disarankan tidak melebihi 1 meter atau 0,6 m,
ukuran bak kultur plankton chlorella sp adalah (20 x 25 x 0,6)m3.
Bak kultur rotifera terbuat dari serat kaca maupun konstruksi baton yang
ditempatkan dalam bangunan beratap tembus cahaya tanpa dinding.
Perbandingan antara volume bak chlorella, rotifera dan larva sebaliknya
5:5:1.

Komentar

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

ANALISIS EKONOMI BUDIDAYA TANAMAN ALPUKAT

SEJARAH SINGKAT Tanaman Alpukat

Cara Mengatasi Motor Vario Yang Getar Atau Gredeg